Artikel Motivasi:BIJAKSANA

Post by : Outbound Malang

Allah memerintahkan berbuat adil, melakukan kebaikan dan dermawan terhadap kerabat. Dan Ia melarang perbuatan keji, kemungkaran dan penindasan. Ia mengingatkan kamu supaya mengambil pelajaran.

– Q.S. 16 Surat An Nahl (Lebah) Ayat 90 –

Untuk memahami suara hati, perlu disadari secara sungguh-sungguh, bahwa semua sifat-sifat itu dirancang melalui satu kesatuaan tauhid, yang tidak dapat berdiri sendiri secara terpisah, namun bersifat esa atau satu. Semua dilaksanakan secara seimbang, itulah pencerminan dari Allah Sang Maha Bijaksana. Maka untuk memiliki suatu kecerdasan emosi, sepatutnya kita berpedoman serta mempelajari secara keseluruhan mengenal sifat-sifat Allah itu, itulah sumber dari suara hati kita. Pemahamannya tidak bisa diambil satu persatu untuk kepentingan atau selera pribadi saja, dengan mengabaikan sifat-sifat yang lain. Ingat, sifat Allah Yang Maha Bijaksana, pemahamannya haruslah melalui suatu mekanisme berpikir dan pelatihan yang terarah melalui Rukun Iman dan Rukun Islam. Tidak bisa pula hanya dipahami melalui otak atau sarana logis, tetapi harus melalui pencernaan hati yang suci bersih.
Pada hakikatnya segala keputusan yang akan anda ambil, jika dilandasi oleh dan karena Allah, anda akan menemukan sebuah kebijaksanaan mulia dengan penuh percaya diri. Keterbukaan berpikir, yang merupakan hal esensial dalam pengambilan keputusan. Sebuah proses dinamis di mana kita mengambil atau memilih di antara beragam alternatif. Keterbukaan dalam berpikir di mana di dalamnya terdapat proses memilah dan memilih, sebuah cerminan sifat bijaksana yang terpancar dari spektrum iman.
Saya akan mencoba memberikan beberapa contoh sikap seseorang yang berusaha untuk bersikap bijaksana (99 Thinking Hats)

• Dorongan ingin berkuasa, tidak bisa berdiri sendiri, harus juga suci dan bersikap rahman dan rahim serta adil.
• Dorongan ingin mencipta, juga tidak bisa berdiri sendiri, harus berhitung, dan berilmu.
• Dorongan ingin sejahtera, juga tidak bisa berdiri sendiri, harus suci, juga tegas, dan membela kebenaran.
• Dorongan ingin mandiri, juga tidak bisa berdiri sendiri, harus terpercaya, kokoh, dan harus memulau suatu langkah.

Semua itu barulah sebagin kecil dari sembilah puluh sembilan sifat-sifat Allah, yang merupakan sumber suara hati itu.
Saya akan memberikan beberapa contoh nyata dari pengertian di atas; Levi Strauss, pabrik pembuat pakaian raksasa, menghadapi suatu dilema sehubungan dengan dua sub-kontraktor jahit di Banglades, yang menggunakan tenaga kerja anak-anak. Para aktivis hak asasi manusia Internasional terus menekan Lwvi Strauss untuk tidak lagi memperbolehkan kedua kontraktor itu menggunakan pekerja di bawah umur. Namun, investor perusahaan menemukan bahwa jika anak-anak itu kehilangan pekerjaan, mereka menjadi miskin dan mungkin bisa jatuh ke lembah prostitusi. Haruskah perusahaan memecat mereka, guna melindungi mereka dari nasib yang lebih buruk? Solusi kreatif dalam hal ini adalah tidak memilih mana pun dari alternatif tadi. Levi Strauss memutuskan untuk tidak mencoret nama anak-anak itu dari daftar upah, sementara mereka tetap bersekolah secara paruh waktu, dan kemudian ketika mereka mencapai empat belas tahun, usia dewasa di negeri itu, perusahaan menarik mereka kembali bekerja. inilah contoh penggabungan dari beberapa dorongan suara hati ketika Levi Strauss harus membuat suatu keputusan yang rumit berupa dorongan ingin memelihara, ketika harus mempertahankan aksistensi perusahaan, sekaligus dorongan ingin melindungi ketika harus mencegah anak-anak dari lembah kemiskinan dan prostitusi, dan dorongan untuk memberikan kepada anak-anak. Serta dorongan suara hati untuk bersikap adil dan bijaksana. Inilah yang dimaksud satu kesatuan tauhid atau prinsip esa (99 Thinking Hats). Hasil Thawaf Suara Hati.
Ketika saya menjajaki suatu kemungkinan kerjasama dengan salah satu bank di indonesia dalam pemasaran kartu diskon sekaligus ATM, saya mengadakan suatu pertemuan dengan salah seorang pimpinan cabang suatu bank. Dengan pongah dia berkata kepada saya: “Kami tidak memerlukan suatu kerjasama apa pun, karena saat ini kami sedang melakukan ekspansi pembukaan kantor cabang dan ATM di dua puluh tujuh propinsi di Indonesia. Dan Kami akan menyaingi salah satu bang terbesar di Indonesia, dalam waktu dekat ini.” Beberapa tahun kemudian bank tersebut tutup dan diambil alih oleh pemerintah. Pemiliknya raib hingga kini. Kisah ini menggambarkan bahwa apabila hanya mengikuti satu suara hati saja seperti dorongan menjadi yang terbesar, tanpa mempertimbangkan suara-suara hati yang lain seperti kesabaran, perhitungan, dan kebijaksanaan, justru akan melahirkan suatu kegagalan dan kehancuran.
Ketika saya sedang menulis buku ini, saya sedang sibuk membantu salah satu perusahaan sejenis asuransi kesehatan. Saya diminta bantuan untuk menjual saham perusahaannya dalam waktu yang mendesak. Perusahaan itu sedang kesulitan likuidasi. Lalu saya minta tim manajemennya mempresentasikan sekaligus mendiskusikan permasalahan. Saya bisa menarik kesimpulan bahwa perusahaan tersebut telah melakukan “over servicing” atau pelayanan yang berlebihan sehingga mengakibatkan kerugian secara finansial. Saya menganjurkan mereka segera membuat rencana perbaikan di tingkat pelayanan agar sesuai dengan jumlah pendapatan mereka, ke dalam bentuk proposal. Kemudian proposal itu saya tawarkan ke beberapa investor, tetapi umumnya mereka menolak dengan alasan kondisi ekonomi yang kurang baik saat ini untuk melakukan suatu investasi. Setelah saya coba tawarkan ke sana-sini, akhirnya saya bertemu dengan salah seorang konglonerat Indonesia. Ia bersedia untuk mengambil alih sebagian besar saham perusahaan itu. Peristiwa ini melukiskan bahwa dorongan ingin memberi yang terbaik harus juga disertai dengan suara hati untuk berhitung dengan cermat dan suara hati untuk memelihara dan mempertahankan perusahaan (99 Thinking Hats).
Terjadinya perbedaan-perbedaan pendapat sebenarnya adalah perbedaan prioritas dari dorongan hati. Akanlebih mudah untuk memahami pikiran dan keinginan orang lain apabila lebih dulu memahami makna 99 Thinking Hats ini. Bahkan anda akan memiliki suatu radar hati yang mampu membaca suara hati orang lain apabila hafal dan paham sifat-sifat Allah yang merupakan dasar dari suara hati manusia. Inilah Empati dalam Star Principle. Anda akan semakin mudah masuk dan menyelami hati sanubari orang lain, dengan mengetahui apa tangisan dan apa impian orang lain.

Sungguh, Allah memerintahkan kepadamu menyampaikan amanat kepada orang yang berhak menerimanya. Dan jika kamu menetapkan hukum antara manusia, hendaklah kamu menghukum dengan adil.sungguh, alangkah indahnya peringatan yang Allah berikan kepadamu! Sungguh, Allah Maha Mendengar, Maha Melihat!

– Q.S. 4 Surat An Nisaa’ (Wanita-wanita) Ayat 58 –

Incoming search terms for the article:

Outbound Malang

– Outbound di Malang

– Outbound Training

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *